Pemberdayaan Perempuan Berbasis Lifeskills

pemberdayaan perempuan

Liliaf – Pemberdayaan Perempuan – Kali ini kita akan berbincang soal pemberdayaan perempuan. Kita semua mengetahui bahwa realita yang berkembang di masyarakat dimana masih ada tindakan diskrimitatif terhadap perempuan. Hal tersebut mungkin dikarenakan perempuan dianggap lebih rendah dibandingkan laki-laki. Hal itu mengakitbatkan kaum perempuan mengalami berbagai macam hambatan untuk berkembang dalam bidang tertentu. 

Melihat hal realita tersebut sepertinya tulisan ini akan sedikit banyak mengutif dari berbagai sumber agar teori yang disampaikan tidak keliru dan tidak berdasarkan dugaan saja. Mari kita ulas di mulai dari hal yang paling mendasar. 

Pengertian Pemberdayaan Perempuan

Pemberdayaan Permpuan adalah usaha sistematis dan terencana untuk mencapai kesetaraan dan keadilan gender dalam kehidupan keluarga dan masyarakat. Pemberdayaan perempuan ” sebagai sumber daya insani, potensi yan dimiliki perempuan dalam hal kuantitas maupun kualitas tidak dibawah laki-laki. Namun kenyataannya masih dijumpai bahwa status perempuan dan peranan permpuan dalam masyarakat masih bersifat subordinatif dan belum sebagai mitra sejajar dengan laki-laki”.

Pemberdayaan Berbasis Lifeskills

Pemberdayaan dan memberdayakan merupakan terjemahan dari kata “empowernwent ” dan ” empower” menurut Webster dan Oxford English Dictionary, kata empower mengandung pengertian pertama adalah to give power or authrity to yang artinya sebagai memberi kekuasaan, mengalihkan kekuatan atau mendelegasikan otoritas ke pihak lain, sedangkan arti yang ke dua adalah to give ability to or enable yaitu sebagai upaya memberikan kemampuan atau keberdayaan (Prijoyono & Pranarka, 1996:56).

Konsep pemberdayaan perempuan pada dasarnya merupakan paradigma baru pembangunan yang lebih mengasentuasikan sifat-sifat “people centered, participatory empowering sustainable”. Walaupun pengertiannya berbeda namun tetap mempunyai tujuan yang sama. yaitu untuk membangun daya, dengan mendorong, memotivasi, dan membangkitkan kesadaran akan potensi yang dimilikinya, serta adanya upaya mengembangkan kearah yang lebih baik. Pemberdayaan masyarakat bukanlah sekedar untuk memenuhi kebutuhan dasar atau menyediakan mekanisme pencegahan proses pemikiran lebih lanjut. Paradigma pemberdayaan perempuan menuntut pendekatan yang tidak memposisikan perempuan sebagai obyek dari berbagai aksi pembangunan, tetapi harus menempatkan perempuan sebagai subyek kegiatan. Dengan pendekatan ini diharapkan akan lahir model-model pembangunan yang lebih partisipatif sehingga kontribusi perempuantidak cukup hanya “ditandai” dalam bentuk uang, tenaga dan innatura lainnya, melainkan harus menghadirkan unsur inisiatif dan determinasi yang benar-benar tumbuh dari perempuan.

Dalam proses pemberdayaan perempuan diperlukan perencanaan yang tersusun secara matang dan langkah selanjutnya adalah mobilisasi sumberdaya yang diperlukan. Pada dasarnya  penerapan nilai-nilai demokrasi pada program pemberdayaan perempuan sama dengan penerapan nlial-nilal demokrasi pada masyarakat umum, baik laki-laki maupun perempuan. Jadi pada intinya berupa dana (modal, sumberdaya manusia, teknologi dan organisasi atau kelembagaan).

Pemberdayaan perempuan sebagai mitra sejajar pria adalah kondisi ketika pria dan perempuan memiliki kesamaan hak dan kewajiban yang terwujud dalam kesatuan, kedudukan, peranan yang dilandasl sikap dan perilaku saling membantu dan mengisi di semua bidang kehidupan. 

Strategi pemberdayaan dapat melalui pendekatan individual, kelompok atau kolektif dengan saling memberdayakan perempuanmitra sejajar pria dengan menggunakan pendekatan dua arab perempuandan pria yang saling menghormati sebagai manusia, saling mendengar dan menghargai keinginan serta pendapat orang lain. Upaya saling memberdayakan ini meliputi usaha menyadarkan, mendukung, mendorong, dan membantu mengembangkan potensi yang terdapat pada diri individu, sehigga menjadt manustia mandtiri tetapi tetap berkepribadian. 

Konsep gender muncul dan berkembang karena adanya ketidakpuasan dengan konsep jenis kelamin yang hanya menggambarkan laki-laki dan perempuan semata-mata dari segi biologis. Dengan meningkatnya kesadaran bahwa peran perempuanperlu dilihat dalam konteks masyarakat, dan dalam hubungan dengan kaum laki-laki, para perencana dan praktisi mengemukakan pendekatan gender dan pembangunan (Gender and development ) atau GAD sebagai konsep, strategi, dan perencanaan yang lebih tepat. Konsep gender merupakan konsep sosial budaya yang digunakan untuk menggambarkan peran, fungsi, dan peritaku laki-laki dan perempuandalam masyarakat. Konsep ini merujuk kepada pemaharnan bahwa identitas, peran, fungst, pola peritaku, kegiatan, dan persepsi baik tentang perempuanmaupun laki-laki ditentukan oleh masyarakat dan kebudayaan dimana mereka dilahirkan dan dibesarkan. Dengan dernikian, penggambaran perempuandan laki-laki berakar dalam kebudayaan, dan bukan berdasarkan. aspek biologis saja. 

Mungkin cukup sekian dulu tulisan tentang pemberdayaan perempuan ini. Nanti dilanjutkan lagi ya. Semoga bermanfaat. 

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *